Khutbah Jumat Tentang Maulid Nabi Muhammad Terbaru PDF Bahasa Indonesia: Meneladani Sifat Rasulallah SAW

  • Whatsapp
Ilustrasi Sifat Nabi Muhammad SAW
Ilustrasi Sifat Nabi Muhammad SAW

Bulan Rabiul Awal merupakan momen bersejarah bagi umat Islam. Sebab, di bulan ini telah dilahirkan sosok manusia yang kelak menjadi panutan bagi alam beserta isinya yaitu kelahiran Muhammad SAW.

Nabi Muhammad SAW dilahirkan pada 12 Rabiul Awal. Kapan maulid Nabi 2021? Maulid Nabi Muhammad SAW 2021 jatuh pada hari Selasa, 19 Oktober 2021 M / 1443 H. Oleh sebab itu, sebagai rasa syukur khutbah kali ini mengangkat tema berjudul Meneladani Sifat Pemaaf Rasulallah SAW.

Bacaan Lainnya

Naskah khutbah jumat singkat berikut ini telah publikasi di website Nu online Jatim. Redaksi khutbah singkat mempublish kembali dengan sedikit revisi. Khutbah berikut ini berbahasa Indonesia.

Silahkan download naskah khutbah jumat maulid nabi PDF ini dengan cara klik halaman 3 kemudian tekan download. Apabila menurut Anda naskah khutbah jumat ini masih terlalu panjang silahkan mencoret bagian yang tidak perlu. Semoga bermanfaat..

Silahkan bergabung di grup Telegram untuk mendapatkan Materi Khutbah terbaru dari KHUTBAHSINGKAT.com dengan cara klik “Berlangganan” BERLANGGANAN atau https://t.me/khutbahjumatsingkat

MUKADIMAH KHUTBAH JUMAT

   اَلحَمْدُ لِلّهِ الوَاحِدِ القَهَّارِ، الرَحِيْمِ الغَفَّارِ، أَحْمَدُهُ تَعَالَى عَلَى فَضْلِهِ المِدْرَارِ، وَأَشْكُرُهُ عَلَى نِعَمِهِ الغِزَارِ، وَأَشْهَدُ أَنْ لَّا إِلَهَ إِلَّا الله وَحْدَهُ لَاشَرِيْكَ لَهُ العَزِيْزُ الجَبَّارُ، وَأَشْهَدُ أَنَّ نَبِيَّنَا مُحَمَّداً عَبْدُهُ وَرَسُوْلُهُ المُصْطَفَى المُخْتَار، صَلَّى اللهُ عَلَى سَيِّدِنَا مُحَمَّد وَعَلَى آلِهِ الطَيِّبِيْنَ الأَطْهَار، وَإِخْوَنِهِ الأَبْرَارِ، وَأَصْحَابُهُ الأَخْيَارِ، وَمَنْ تَبِعَهُمْ بِإِحْسَانٍ مَا تُعَاقِبُ اللَيْلَ وَالنَّهَار، أما بعد، فَيَااَيُّهَا الْمُسْلِمُوْنَ، اِتَّقُوْا اللهَ حَقَّ تُقَاتِه وَلاَتَمُوْتُنَّ إِلاَّ وَأَنـْتُمْ مُسْلِمُوْنَ فَقَدْ قَالَ اللهُ تَعَالىَ فِي كِتَابِهِ الْكَرِيْمِ: وَاعْتَصِمُوا بِحَبْلِ اللهِ جَمِيعًا وَلاَ تَفَرَّقُوا وَاذْكُرُوا نِعْمَتَ اللهِ عَلَيْكُمْ إِذْ كُنتُمْ أَعْدَآءً فَأَلَّفَ بَيْنَ قُلُوبِكُمْ فَأَصْبَحْتُم بِنِعْمَتِهِ إِخْوَانًا

Jamaah yang Dirahmati Allah

Mungkin ada sebagian jamaah yang bertanya, mengapa pesan takwallah yakni menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya selalu diingatkan saat khatib ada di atas mimbar? Tentu saja hal ini memberikan pesan bahwa betapa pentingnya peringatan tersebut dalam kehidupan.

Bahwa terjadinya penyimpangan dan ketidakberesan selama ini baik di rumah tangga, tempat kerja hingga di ruang publik, semua karena lepasnya takwallah. Kita tidak merasa dalam pengawasan dan pantauan Allah SWT, sehingga berani melakukan dosa dan kesalahan. Baik yang ada hubungannya dengan haqqullah atau berkaitan dengan penghambaan kepada Allah SWT dan haqqul adami yang hubungannya dengan tindakan menyakiti manusia lain. Karenanya, marilah kita tingkatkan takwallah dengan menjalankan perintah dan menjauhi larangan-Nya.

Jamaah yang Berbahagia

Jika umat Islam ditanya, siapa teladan utama yang mesti diikuti, maka jawaban pertama yang harus terlontar adalah Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi Wasallam. Al-Qur’an menyebut akhlak Nabi sebagai akhlak yang agung (wa innaka la ‘alâ khuluqin ‘adhîm). Penyematan predikat al-‘adhîm pada diri Nabi Muhammad merupakan sebuah keistimewaan luar biasa. Al-‘adhîm merupakan salah satu dari 99 nama Allah yang indah, al-asmâ’ al-husnâ. Nabi Muhammad-lah pembawa risalah yang diutus untuk menyempurnakan akhlak. Sehingga ketika Aisyah, ditanya tentang akhlak Rasulullah, maka menjawab dengan tegas: Akhlak Nabi adalah Al-Qur’an.

Jamaah Rahimakumullah

Baca halaman berikutnya…

Pos terkait