Diduga Posisi Jenazah Covid-19 Telungkup, Warga Lumajang Nekat Buka Paksa Peti Saat Dimakamkan

  • Whatsapp

LINTASJATIM.com, Lumajang – Buka paksa peti jenazah COVID-19 dilakukan oleh warga Dusun Sentono, desa Krai, Yosowilangun, Lumajang. Mereka membuka paksa peti jenazah saat akan dimakamkan.

Warga melakukan aksi itu, karena ingin memastikan posisi jenazah apakah sudah sesuai syariat Islam ataukah belum.

Bacaan Lainnya

Diketahui, peti itu berisi jenazah JM yang meninggal dalam keadaaan positif COVID-19. Jenazah JM dibawa oleh ambulans RSUD dr Haryoto untuk dimakamkan sesuai protokol COVID-19.

Namun, keluarga jenazah meminta untuk dibawa ke rumah duka untuk disalatkan terlebih dahulu meskipun jenazah berada di dalam ambulans.

Kemudian, jenazah dibawa ke Tempat Pemakaman Umum untuk dikebumikan. Namun, saat akan dimasukkan ke liang lahat warga memaksa untuk membuka peti jenazah untuk memastikan posisi jenazah sesuai syariat islam.

Camat Yosowilangun, Indriyono menyampaikan bahwa pihak keluarga sudah sepakat untuk pemakaman jenazah terkonfirmasi positif ini sesuai protokol COVID-19.

“Namun itu, saat tiba di pemakaman, peti jenazah direbut dari petugas dan peti dibuka oleh warga karena ingin melihat posisi jenazah,” ujarnya kepada wartawan, Kamis (29/7/2021).

Menurut beberapa informasi, warga mendapati jenazah dalam posisi tertelungkup. Warga pun merasa kecewa dan akhirnya mengeluarkan jenazah dari peti dan langsung memakamkan jenazah tanpa peti.

Namun, peti jenazah ikut dikuburkan di atas jenazah. Petugas yang menggunakan APD, tak bisa berbuat banyak karena kalah jumlah dengan warga.

Diketahui, almarhum JM menjalani perawatan di RSUD dr Haryoto dengan diagnosa Pneumonia. Usai dilakukan swab PCR, hasilnya positif COVID-19. Namun pasien meninggal dunia di rumah sakit saat dirawat.

Pos terkait