Gilang si Pelaku Fetish Kain Jarik Resmi Didepak Dari Kampus UNAIR

  • Whatsapp
Fetish Kain Jarik
Fetish Kain Jarik

LINTASJATIM.com, Surabaya – Universitas Airlangga (Unair) Surabaya secara resmi mengeluarkan atau melakukan drop out (DO) kepada Gilang, mahasiswa Fakultas Ilmu Budaya (FIB) yang diduga melakukan pelecehan seksual fetish kain jarik.

Kepala Pusat Informasi dan Humas (PIH) Unair, Suko Widodo mengatakan, keputusan tersebut diambil berdasarkan laporan-laporan yang diterima pihak Unair.

Bacaan Lainnya

Suko Widodo menyebut, kebijakan itu merupakan keputusan langsung Rektor Unair, Mohammad Nasih.

Hal itu disampaikan dalam video yang diunggah di kanal YouTube KompasTV, Kamis (6/8/2020).

“Akhirnya Pak Rektor memutuskan yang bersangkutan dikeluarkan atau di drop out (DO)” kata Suko.

Lebih lanjut, Suko menyampaikan, keputusan itu diambil setelah Unair menerima laporan dugaan pelecehan seksual yang dilakukan oleh Gilang.

Pihak Unair langsung melakukan pelacakan dan mencari informasi lebih lanjut.

“Pak rektor menyampaikan bahwa berdasarkan laporan, pertama setelah melakukan pelacakan, kemudian yang kedua mengumpulkan informasi dari tim help center,” ujar Suko Widodo.

Hasil penyelidikan tersebut kemudian ditindak lanjuti pada klarifikasi online yang dilakukan pihak Dekanat FIB Unair bersama pihak keluarga Gilang,

Bahkan keluarga Gilang yang berhasil dihubungi juga menerima keputusan Unair.

“Kemudian pertemuan dari pihak Dekan FIB dengan keluarga yang bersangkutan melalui daring karena keluarganya berada di luar Kota Surabaya,” jelas Suko.

Respon Unair

Sebelumnya, pihak Unair menanggapi viralnya kasus fetish kain jarik yang dilakukan mahasiswanya.

Sebuah utas yang menceritakan penyimpangan seksual fetish kain jarik dari lelaki bernama 'Gilang' viral di jagat maya.
Sebuah utas yang menceritakan penyimpangan seksual fetish kain jarik dari lelaki bernama ‘Gilang’ viral di jagat maya. (Twitter.com/@m_fikris)

Gilang menggunakan modus penelitian tugas akhir untuk memenuhi hasrat seksualnya.

Suko Widodo mengatakan, jajaran dekan FIB telah melaksanakan sidang komisi etik menindaklanjuti temuan ini.

Ia juga membenarkan bahwa pelaku adalah mahasiswa Unair.

“Dengan banyaknya cuitan yg muncul kemudian para dekanat dan komisi etik mahasiswa di FIB itu membuat pernyataan” kata Suko Widodo, dikutip dari YouTube Harian Surya, Kamis (30/7/2020).

“Intinya mahasiswa itu benar ada catatannya, dia semester 10,” ucapnya.

Terkait kasus yang tengah ramai ini, Suko menyebut, selama ini tidak ada laporan masuk mengenai kejahatan seksual yang dilakukan Gilang.

Meski demikian, informasi yang beredar di media sosial diketahui kasus ini sudah terjadi sejak lama.

Korban Fetish Gilang Capai Puluhan, Psikolog: Nama 'Unair' Cukup Jadi Latar Belakang Dipercaya Orang.
Nama Universitas Airlangga (Unair) Surabaya ramai diperbincangkan di media sosial setelah ada salah satu mahasiswanya yang melakukan fetish kain jarik atau pelecehan seksual. (Kolase twitter.com/m_fikris dan instagram/exploreunair)

“Pihak FIB baru tahu juga dari informasi di medsos,” terang Suko.

Atas dasar informasi itu, lanjut Suko, pihak fakultas melakukan pelacakan.

Ia menegaskan, apabila benar adanya maka FIB akan mengambil tindakan dan menyerahkan kepada yang berwenang proses hukumnya.

Bahkan, Suko juga tegas menyatakan, tak akan melindungi terduga pelaku.

“Jadi sikap FIB tegas, tidak akan melindungi perbuatan bersalah,” tegas Suko Widodo.

Sementara, pihak fakultas juga sudah menghubungi Gilang, namun tidak bisa sampai saat ini.

Suko menambahkan, mahasiswa itu pun bukan berasal dari Surabaya.

“Oknum tidak bisa dihubungi. Orang tuanya juga tidak bisa dihubungi,” ujar Suko.

“Dia anak luar Surabaya. Tapi kos di Surabaya,” sambungnya.

Terkait tindakan akademis, mahasiswa semester 10 tersebut bisa saja terkena pendisiplinan dari pihak Unair.

Jika ada hal yang sampai ke ranah pidana, maka terduga pelaku akan dikeluarkan alias drop out (DO) dari kampus.

“Pasti (ada pendisiplinan). Kalau nanti diverifikasi benar ada tindakan tegas,” ujarnya.

“Bahkan ada tindakan maksimal, bisa dipecat (DO). Tentu kita masih lacak, diverifikasi,” jelas Suko.

Untuk korban, Suko mengatakan, sekarang ini dewan etik Unair mengumpulkan fakta dan keterangannya. (Aul)

Source: tribunnews.com

Pos terkait