KH. Maimun Zubair Telah Berpulang, Inilah Kiprah Beliau Semasa Hidup

Lintasjatim.com, Kiai Haji Maimun Zubair atau Mbah Moen wafat di Mekah, Arab Saudi, Selasa (6/8/2019), dalam usia 90 tahun. Sejarah hidup tokoh Nahdlatul Ulama (NU), Partai Persatuan Pembangunan (PPP), dan pengasuh pondok pesantren Al-Anwar Rembang ini diwarnai dengan kiprahnya di kancah politik, selain tentu saja sebagai ulama panutan.

Salah satu orang yang mengabarkan wafatnya Mbah Moen adalah Mahfud MD, mantan Ketua Mahkamah Konstitusi (MK) yang dekat dengan tokoh-tokoh NU. Melalui akun Twitter-nya, Mahfud MD memastikan berita duka tersebut setelah memperoleh informasi langsung dari orang dekat Mbah Moen.

Ucapan belasungkawa pun mengalir, termasuk dari sosial media. Salah satunya datang dari Alisa Wahid, putri Presiden RI ke-4 sekaligus mantan Ketua Umum Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), Abdurrahman Wahid alias Gus Dur.

Innalillahi wa inna ilaihi raji’uun. Sugeng tindak [selamat jalan], Mbah Moen. Walaupun airmata saya tak juga berhenti, saya yakin Mbah berbahagia karena berpulang di tempat yang Mbah cintai. Semoga Allah SWT menempatkan Mbah di tempat yang terbaik, Lahu alfatihah...” tulis Alisa di Twitter.

Wafatnya Mbah Moen tentu menjadi kehilangan besar bagi warga Nahdliyin. Rais Syuriyah PBNU, KH Ahmad Ishomuddin, menyebut sang kiai sebagai sosok yang patut diteladani dengan segala sifat dan sikap kebajikannya. “Beliau salah seorang waratsatul anbiya' (pewaris para nabi) yang tentu dalam banyak hal pasti meniru Rasulullah SAW. Beliau adalah orang yang zuhud, sabar, penyayang, santun, tegas, banyak bersyukur, rendah hati, bijaksana, dan sebagainya. Banyak akhlak terpuji yang bisa diteladani ada pada beliau,” sebutnya di website NU.

Kisah Klasik Sang Kiai

Di Sarang, Rembang, Jawa Tengah, Maimun Zubair lahir pada 28 Oktober 1928. Maimun merupakan putra pertama Kiai Zubair Dahlan dan Nyai Mahmudah. Sang ibunda adalah putri dari Kiai Ahmad bin Syu'aib, pendiri pesantren al-Anwar yang kelak diwariskan kepada Maimun. 

Ayah Maimun, Kiai Zubair Dahlan, adalah sosok guru yang telah melahirkan banyak ulama di tanah air, meskipun tidak punya pesantren sendiri. Dikutip dari buku 3 Ulama Kharismatik Nusantara (1988) karya Amirul Ulum, keilmuan dan kealiman Kiai Zubair Dahlan bahkan diakui hingga ke negeri jiran. 

Mbah Moen juga dididik langsung oleh ayahnya sedari kecil. Ia mempelajari ilmu-ilmu ajaran Islam dengan baik. Bahkan, saat remaja, Maimun sudah hafal berbagai kitab macam al-Jurumiyyah, al-Imrithi, Alfiyyah Ibnu Malik, Matan Jauharot Tauhid, Sullamul Munauroq, dan masih banyak lagi. 

Tahun 1945, Maimun menimba ilmu di Pondok Pesantren Lirboyo Kediri. Saat itu, usianya baru menginjak 17 tahun. Ia diasuh oleh para ulama di Lirboyo, antara lain: Kiai Haji Abdul Karim atau Mbah Manab, Kiai Mahrus Ali, juga Kiai Marzuki.


Maimun kemudian pergi ke Mekah saat usia 21 tahun bersama kakeknya, Kiai Haji Ahmad bin Syu’aib. Sang kakek membawanya berguru kepada ulama-ulama besar, termasuk kepada Sayyid Alawi bin Abbas al-Maliki, Syekh al-Imam Hasan al-Masysyath, Sayyid Amin al-Quthbi, Syekh Yasin Isa al-Fadani, Syekh Abdul Qodir al-Mandaly, dan lainnya.

Pulang ke tanah air, Maimun terus memperdalam ilmunya. Ia kerap mengunjungi alim-ulama di seantero Jawa, di antaranya adalah Kiai Baidhowi yang kemudian menjadi mertuanya, Kiai Ma’shum, Kiai Bisri Musthofa, Kiai Abdullah Abbas Buntet, hingga Syekh Abul Fadhol Senori.

Seabrek ilmu itu lantas ia amalkan, termasuk dengan menulis beberapa kitab atau buku, seperti dikutip laman nu.or.id, antara lain: Nushushul Akhyar, Tarajim Masyayikh Al-Ma’ahid Ad-Diniah bi Sarang Al-Qudama’, Al-Ulama’ Al-Mujaddidun, Kifayatul Ashhab, Maslakuk Tanasuk, Taqirat Badi Amali, dan Taqrirat Mandzumah Jauharut Tauhid. 

Kiprah Politik Mbah Moen

Tak hanya dikenal sebagai kiai karismatik, Kiai Maimun juga berkiprah di kancah politik. Maka tidak heran jika Mbah Moen sangat dihormati oleh tokoh-tokoh nasional di negeri ini, dan selalu dimintai doa restu setiap menjelang perhelatan politik. 

Partai Persatuan Pembangunan (PPP) menjadi pilihan Mbah Moen dalam menyalurkan aspirasi umat lewat politik. Di zaman Orde Baru, PPP merupakan satu-satunya partai Islam setelah dilakukannya fusi atas pengaruh Soeharto selaku presiden kala itu. 

Selain itu, Mbah Moen juga aktif di kepengurusan NU. Pada 1985-1990, ia menjabat sebagai Ketua Syuriah NU Provinsi Jawa Tengah.

Mbah Moen duduk sebagai wakil rakyat di DPRD Rembang selama 7 tahun, dari 1971 hingga 1978. Setelah itu, dikutip dari Islam dan Negara dalam Politik Orde Baru (1996) karya Abdul Aziz Thaba, Mbah Moen melenggang ke Jakarta sebagai anggota MPR-RI sejak 1987 dari Fraksi Utusan Daerah.

Setelah Reformasi 1998 yang menandai tumbangnya rezim Orde Baru, dan seiring berakhirnya masa baktinya di MPR-RI pada 1999, Mbah Moen kembali ke Rembang untuk memimpin pesantren al-Anwar di Sarang.

Meskipun begitu, Mbah Moen tetap menjadi panutan banyak tokoh nasional. Dalam konflik panjang PPP, misalnya, Mbah Moen berperan sebagai penengah antara kubu Romahurmuziy dan Djan Faridz kendati islah memang masih sulit terwujud.

Pengaruh dan karisma Mbah Moen seolah tak lekang ditelan zaman dan menjadi rujukan bagi mereka yang sedang bertarung di pentas politik. Di Pilgub Jawa Tengah 2018 lalu, misalnya, dua kandidat gubernur yakni Ganjar Pranowo dan Sudirman Said sama-sama sowan ke Rembang untuk meminta restu dari Mbah Moen.

Bahkan, kedua kandidat ini meminang dua putra Mbah Moen sebelum maju ke Pilgub Jawa Tengah. Ganjar mendekati Taj Yasin Maimoen, sementara Sudirman berusaha merangkul Majid Kamil Maimoen. Pasangan Ganjar-Gus Yasin terwujud dan memenangkan pilgub, sedangkan Sudirman akhirnya berpasangan dengan Ida Fauziyah.

Di tingkatan pesta demokrasi yang lebih tinggi pun demikian, termasuk di dua perhelatan Pilpres terakhir dengan dua kandidat yang sama yakni Joko Widodo (Jokowi) melawan Prabowo Subianto. Dua tokoh nasional ini beberapa kali berkunjung ke kediaman Mbah Moen.

Mbah Moen pun dengan tegas menyatakan dukungan, biasanya selaras dengan calon yang disokong DPP PPP. Di Pilpres 2014, Prabowo menjadi pilihan Mbah Moen. Sementara untuk Pilpres 2019 kemarin, Mbah Moen mendukung Jokowi kendati sempat terjadi silap kata dalam doa sang kiai.

Di PPP, Mbah Moen menempati posisi sebagai Ketua Majelis Syariah yang diembannya sejak 2004 hingga wafatnya. Pada 6 Agustus 2019, sang kiai karismatik yang amat berpengalaman di ranah politik ini mengembuskan nafas terakhir dengan tenang di Mekah.

Jenazah Kiai Haji Maimun Zubair dikebumikan di tanah suci, berdampingan dengan pusara guru-gurunya terdahulu, serta berada satu kompleks dengan makam istri Nabi Muhammad, Siti Khadijah. 

Artikel ini telah tayang di tirto.id dengan judul "Sejarah Hidup KH Maimun Zubair: Wafatnya Mbah Moen Ulama Panutan", https://tirto.id/efLu

Rate this item
(0 votes)

Leave a comment

Make sure you enter the (*) required information where indicated. HTML code is not allowed.

Lintas Jatim merupakan portal berita yang menyajikan berbagai informasi aktual seputar peristiwa atau kegiatan yang ada di Jawa Timur.

10856713
Today
Yesterday
This Week
Last Week
This Month
Last Month
All days
9255
11986
35574
10623094
220832
515611
10856713
Your IP: 3.227.233.78
2019-10-15 20:01